Sunday, November 06, 2011

One Fine Day in Saigon

Haduuuhhh rasanya kok males banget ya mo bikin laporan perjalanan....padahal giliran jalannya semangat 45..:) Tapi ya harus dipaksain deh,.. kalo nggak nanti gag ada dokumentasi lagi....seperti beberapa perjalanan yang sudah terlewat.

Seperti biasa sebelum memulai perjalanan, Bebek membekali diri melalui internet dan buku-buku yang Bebek pinjam dari perpustakaan...

Selain itu, yang kami lakukan secara paralel adalah mencari hotel yang gag bikin kantong kami bolong...*penting bangetttt lohhh.
Untungnya kami berdua sangat setipe,... kami selalu rajin jalan kalau lagi travel, dan hotel cuma buat tidur aja,...jadi yang penting dapat hotel bersih, sedangkan faktor lainnya tidak terlalu kami beratkan.
Salah satu andalan kami dalam mencari hotel kala traveling adalah agoda.com, selain mudah membandingkan harga di agoda.com, kami juga mendapatkan point setiap kali kami booking hotel,.. haha iya Bebek emang paling rajin deh ngumpulin point. Mulai dari point belanja,...point kartu kredit,...bahkan point booking hotel ;) gag mo rugi amat yak?

okehhh lanjut ke cerita perjalanan ya....
Sekitar jam 2 siang hari Sabtu,.. kami tiba di Tan Son Nhat International Airport, Saigon (waktu Saigon = WIB). Airportnya cukup bagus dan cara kerjanya lebih bagus dibanding Suvarnabhumi nya Bangkok.
Tapi anehnya, semua turis gag perlu ngisi kartu imigrasi....ini pertama kalinya kami masuk ke negara orang tanpa harus ngisi kartu imigrasi loh....:) padahal di dalam pesawat, si Yayang udah ngoceh-ngoceh sebel, karena gag dibagiin kartu imigrasinya, sampai-sampai kami dan beberapa turis lainnya sedikit tunggang langgang nyariin kartu imigrasi saat tiba di bangunan airport.
Setelah memperhatikan beberapa lama, kami pun nekat ngantri.....dan baru tau bahwa di Vietnam memang tidak pakai kartu imigrasi... haesshhh ada-ada aja.....

Lewat dari imigrasi dan ambil bagasi, Yayang yang sudah bikin PR (research melalui internet), langsung menuju stand taxi Vinasun, yang banyak direkomendasikan turis-turis di Vietnam, dan setelah membayar US$7  kami pun diantar petugas sampai naik ke taxi.

Di Vietnam, selain Vietnam Dong (VND), USD juga banyak dipakai. Tapi sebisa mungkin, kalau transaksi sebaiknya sih pakai VND, karena jatuhnya jadi lebih murah. Secara umum, USD 1 dihargai VND 20.000, padahal resminya, 1USD seharusnya  = 20.850VND.
Dan setelah membayar US$7  kami pun diantar petugas sampai naik ke taxi, untuk kemudian menuju Tan Hai Long Hotel yang terletak di tengah kota.

Tan Hai Long sendiri merupakan hotel bintang3, yang dari segi ukuran sih termasuk kecil, tapi bersih dan rapih, dan setelah melihat keadaan hotel, kami berdua pun sepakat untuk menginap di sini lagi untuk malam ke empat nantinya (kami memang belum booking hotel untuk malam ke empat)
Selesai beberes barang dan berganti pakaian yang lebih santai,...kami pun bergegas keluar dan mulai merambah Saigon, yang sekarang dikenal dengan nama Ho Chi Minh City.
Pertama-tama yang kami lakukan tentu saja gag jauh dari urusan perut, dimulai dengan makan PHO (dibaca : 'fuuuhhh'),....kebetulan gag jauh dari hotel, ada PHO 2000, tempat dimana Bill Clinton pernah makan....
satu porsi pho bho, harganya VND50.0000 (S$3.15) dan seporsi fried spring roll, harganya juga VND50.000. Gila, surga banget buat kami berdua, yang biasanya setiap kali makan Pho di Singapur harus mengeluarkan S$11.95 untuk seporsi pho bho :D

Setelah perut kenyang, kami pun mulai berkeliling sekitar hotel, menonton kegiatan orang-orang lokal bermain bulu sepak atau sepak bulu (ini apa ya, namanya?) itu loh, benda kecil yang di bagian atasnya diikatkan bulu-bulu ayam..xixixixi, diselingi jajan pinggir jalan (setelah menjejalkan diri dengan 2 botol Yakult :))

Menjelang sore kami pun duduk di tenda pinggir jalan menikmati suasana Ho Chi Minh City sambil menikmati kelapa muda....

Dan sebelum kembali ke hotel, kami menikmati suasana pasar malam di samping Ben Thanh Market, yang hanya berjarak satu blok dari hotel kami.
Di pasar malam, Bebek tertarik untuk membeli jajanan lokal berupa ketan warna warni yang diberi sedikit selai kacang, irisan kelapa muda, sedikit taburan gula pasir dan siraman sedikit santan yang ternyata rasanya enak sekali.
Malamnya, setelah mandi...dan online internet sebentar (suwer, di Vietnam internet lebih canggih dari Indonesia ;D), kami pun tidur untuk mempersiapkan fisik buat perjalanan keesokan harinya.....

7 comments:

  1. hmmm.. inet disana jauh lebih kenceng yah! si Torechan ga suka pesen hotel di agoda kenapa yah ?! benciii banget dia ama agoda wakakaka ^^

    ReplyDelete
  2. lha penampakan Phonya mana, bek?!?!?! AKu pingin liat hehehehe....

    ReplyDelete
  3. oh, org vietnam maen sepak bulu juga ya?pas gw jalan ke DaLian, china, org2 sana juga suka maen itu. Gw ber-4 ama temen diajak maen bareng ama mreka meski kita2 pada ga jago, mreka tetep welcome n ikutan kita ketawa2 kalo bulunya ga kesepak, n kita malah nyepak2 angin hahahaa...

    jajanan ketan tuh apa namanya bek?menarik skali...

    ReplyDelete
  4. demen de kalau baca crt kuliner di HCM n vietnam umumnya . temen g jg kesana n poto2 banyak n liat poto nya n crt nya g pgn banget someday kesana .
    g tunggu lanjutannya yah Bek

    ReplyDelete
  5. kok gak ada foto pho nya.... jadi pengen makan pho.. hahaha

    itu ketan warna warni nya lucu banget ya... :)

    ReplyDelete
  6. ga kebayang duitnya mereka nol nya bakal banyak banget ngalahin indo hehehe :)

    ReplyDelete
  7. Waaahhhh Vietnam. Enak ya Bek ? Kok mertua gue bilang biasa banget, dan pemandangannya kurang oke kecuali di Ha Long Bay. Jadinya gue gak kepikiran or semangat mau ke sana deh. Tapi kalau liat review makanannya, asik banget kayaknya.

    ReplyDelete